Catatan Hidup, Life, My Diary

Ibuku itu….

Ibu : “RUKIIIAAAA….”
Ibu : “Kamu habis perang atau kapalmu baru karam???”
Saya : “Kenapa sih.”
Ibu : “Kenapa-kenapa lagi, bereskan SEKARANG.”
Saya : “Iya, bentar. Lagi nggak mood nih.”
Ibu : “SEKARANG” seraya ngambil sapu buat mentungin saya kayaknya

Yup, itu adalah reaksi dari seorang yang sangat saya sayangi, Ibu saya. Yang tiba-tiba masuk kamar saya yang memang tidak sedang ditutup pintunya dan menemukan anak gadisnya sedang tergeletak begitu saja diatas tempat tidur yang hanya memakai t-shirt tanpa lengan dan celana pendek dalam posisi tengkurap sambil membaca buku. Bukan posisi saya yang diributkan sepertinya, tapi keadaan saya dan sekitar saya yang mungkin tidak bisa dibilang baik (nggak berbentuk gitu deh). Tempat tidur yang penuh berisi potongan kertas, kertas kado, gunting, selotip, juga laptop yang menyala memperdengarkan lagu “Shut up” milik Simple Plan beserta meja gambar kecil dan fan-nya. Tak hanya itu, kekacauan masih ditambah dengan beberapa buku yang terbuka halamannya dan menyebar di lantai kamar dan meja, serta tas-tas yang tidak saya taruh pada tempatnya. Pokoknya kalau kata Ibu saya itu sudah benar-benar kacau balau.

Dan tingkat tensi-nya makin tinggi saat mendengar jawaban saya yang “kenapa sih” dan “sedang nggak mood” tanpa menurunkan buku yang sedang saya baca apalagi menoleh (dasar anak kurang ajar). Tapi, asli saya benar-benar lagi tidak mood dan sedang tidak ingin diganggu cuma kok ya lupa nutup dan ngunci pintu kamar, jadi deh berabe urusannya. Tidak hanya memarahi saya soal kamar saya yang lebih mirip dibilang kapal pecah daripada kamar, tapi juga merembet ke hal-hal lain seperti masalah jodoh, masa depan, sampai kakakku (hei ini nggak ada hubungannya) =_=’. Ya itu Ibu yang saya rasa sedang sangat khawatir pada salah satu anak gadisnya yang berubah jadi aneh akhir-akhir ini. dan beliau malah bertindak lebih aneh lagi dengan meracau sesuatu yang tidak ada hubungannya.

Saya tidak sedang kesal pada beliau kok. Mana bisa saya kesal pada beliau lebih dari 3 menit, beliau itu kan salah satu orang paling berharga di dunia bagi saya. Hanya saja, kenapa beliau tidak bilang saja kalau dia khawatir pada saya dan bertanya langsung, saya rasa, saya tidsak akan keberatan untuk menjawab jujur *saya ini kan jujur*. Kenapa gitu mesti “menasehati” saya seperti itu, alhasil beliau tidak mendapat jawaban dari saya, karena saya terdiam mendengar “nasehat” beliau itu dan berpikir “ini kalau dikasih tau yang sebenarnya, bakal makin khawatir kayaknya” dan walhasil berakhir tanpa jawaban, serta posisi saya yang hanya berubah dengan membalik badan.

Begitulah hari itu, Ibu akhirnya memutuskan untuk membiarkan saya dengan kekacauan yang saya buat. Beliau keluar dengan wajah khawatir yang berusaha ditutupi dengan amarah. Dan saya hanya menatap beliau dengan tatapan kosong dan kembali berkutat dengan buku dan laptop yang mulai agak membosankan isinya, tapi harus selesai. Tak beberapa lama kemudian, Ibu masuk lagi dan masih melihat keadaan kamar yang tetap sama seperti saat beliau tinggalkan tadi. Ternyata beliau hanya menyuruh saya makan *saya lupa kalau belum makan* dan kali ini pun tetap sambil “bernasehat” seraya memunguti tas-tas saya yang berserakan.

Setelah saya pikir-pikir, tidak hanya saat itu saja beliau seperti itu, tapi disetiap kesempatan. Ketika saya sedang menceramahi adik, ketika adik saya sedang membuatnya sedih (entah sengaja atau tidak, tapi saya rasa adik saya tidak sengaja membuat Ibu sedih) atau ketika saya dan adik saya berlaku konyol dan membuat masalah. Beliau selalu “menasehati” dengan cara yang sama, yah walaupun beliau tidak bisa membohongi saya tentang apa yang beliau sedang rasakan. Sorot mata dan gurat-gurat di wajahnya tidak pernah bisa berbohong, setidaknya pada saya. Tapi, saya dan adik saya tetap senang menggodanya, entah ya seperti ada kesenangan tersendiri ketika menggoda Ibu. Tapi, saya tidak (belum) pernah mencoba untuk menggodanya jika beliau sedang “menasehati” dalam artian khawatir. Mungkin lain kali saya coba atau tidak akan pernah sama sekali.

Siang itu, akhirnya saya bangkit mengikuti Ibu turun ke bawah menuju dapur *tentu saja untuk makan karena saya lapar*. Beliau hanya melihat saya makan tanpa berkata apapun, dan saya berusaha sesegera mungkin mengosongkan piring saya, lantas kembali ke kamar. Dan apa yang saya temui??? kamar saya benar-benar kacau, pantas saja Ibu “bernasehat” sambil khawatir, lah ini sudah nggak bisa dibilang kamar tapi tempat pembuangan sampah mungkin lebih tepat, walaupun sampah-sampahnya adalah sampah berguna dan berharga :mrgreen: . Saya bergidik juga melihatnya karena kamar saya tidak pernah sekacau ini sebelumnya dan itu membuat saya secepatnya membereskan semua, sebelum saya semakin bertambah kacau karena keadaan kamar. Well… kamar saya sudah rapi lagi sekarang :mrgreen: . Dan saya akhirnya melihat Ibu dengan segurat senyum walau masih tetap ada rasa khawatir yang disembunyikannya.

Advertisements

26 thoughts on “Ibuku itu….”

  1. Masih rapihan kamar saya kalo begitu… :mrgreen:
    [/narsis]

    hanya memakai t-shirt tanpa lengan dan celana pendek dalam posisi tengkurap […]

    Hmm…. πŸ™„ musti ada skrinsyutnya nih! :mrgreen:

    *ngumpet di kolong*

  2. kamarku lebih rapi, padahal yang nempati cuma tiga orang…. aku, satu laba-laba di pojok kiri atas, sama satu laba laba lain di pojok kanan atas πŸ˜›

  3. @ jensen99

    Masih rapihan kamar saya kalo begitu…
    [/narsis]

    ya, saya kalah saat ini, biasanya juga kamar saya lebih rapih :mrgreen:

    Hmm…. musti ada skrinsyutnya nih!

    Tiada mungkin itu saya skrinsut… :mrgreen:

    *ngumpet di kolong*

    *tarik dari kolong*
    *dorong keluar kamar*
    *kunci pintu*

    @ Mardun

    hoo ternyata anda ini satu spesies dengan laba-laba πŸ˜†

  4. Ibu memang akan selalu khawatir pada anaknya. Masalah sepele saja bisa dibesar-besarkan 😐

    Jadi, kapan mbak Rukia mau bantuin saya beresin kamar? *lempar2 tisu ke penjuru kamar*

  5. Jyahahhaha sama dong.
    Tapi kagak pake nyetel nyetel laguan, lebih sepi di kamar, Gegeletakannya Kain, karena lagi libur gak ada kertas ato buku. Kain bekas jaitan yang kagak beres πŸ˜†
    biasa ibu ibu mah suka gitu. Terutama sama anak Cwe.

  6. dari kamar hingga jodoh dan masa depan…

    beberapa orang tua lumayan cerdik bisa melihat konektivitas antara ketiga aspek tersebut mbak… :mrgreen:

    btw, saya anak kost sih… jadi ibu saya ndak bakal tau kayaq apa sikon kamar saya πŸ˜†

  7. δ½Ώγ£γŸγ‚‰γ€€ε…ƒγ«γ€€ζˆ»γ—γ¦γ€€γγ γ•γ„

    itu yg suka dibilang ama tetangga kos saya dulu kalo ngeliat kamar saya πŸ˜†

    kalo ibu saya sih bilangnya kaya’ kapal pecah πŸ˜›

  8. kadang-kadang… saya juga males beresin kamar
    *ngaku*
    tapi karena yang mengacak-ngacak kamar bukan hanya saya seorang jadinya yang dimarahi bukan hanya saya :mrgreen:

  9. *ikutan ibunya Rukia*

    Rukiaaaaaa, bersiin kamarnya! Abis tu sekalian kamar saya. 😈

    πŸ˜† πŸ˜†

  10. @ takodok

    Jadi, kapan mbak Rukia mau bantuin saya beresin kamar? *lempar2 tisu ke penjuru kamar*

    sekarang juga boleh πŸ˜€
    bantu dengan doa ya πŸ˜†
    *dilempar kotak tisu*

    @ lambrtz | jensen99

    *siapin kamar kosong*
    :mrgreen:

    @ geulist133

    ah biasanya sih kamar saya juga sepi kok, cuma berhubung lagi ngerjain tugas yang bisa dikatakan cukup membosankan, jadi ya setidaknya musik dapat menetralisir kebosanan itu πŸ˜‰

    @ Lumiere | rozenesia

    Saya ndak pernah ngekos, jadi nggak tahu rasanya ngekos πŸ˜€

    @ Fritzter

    *buka link*
    ya ampun, itu meja ya? πŸ˜•

    @ Kurotsuchi

    beberapa orang tua lumayan cerdik bisa melihat konektivitas antara ketiga aspek tersebut mbak… :mrgreen:

    iya memang, cuma waktunya tidak tepat pada saat itu :mrgreen:

    @ Arm

    Huh, kanji awal nggak bisa baca πŸ˜•

    @ itikkecil

    kadang-kadang… saya juga males beresin kamar
    *ngaku*

    sama :mrgreen:
    Tapi kalo liat berantakan sumpek juga, jadi ya tangan otomatis bergerak buat beres-beres :mrgreen:

    @ L (lagi)

    iya tuh jorok πŸ˜•

    @ Fritzter (lagi)

    Lho? πŸ™„

    “lho?” masih bisa bilang “lho” πŸ˜•
    *pentung-pentung om prit pake kursi lipet*

    *gak jadi upload foto kolong tempat tidur*

    Yang ini pasti lebih mengerikan daripada meja komputer tadi πŸ˜•

    @ Snowie

    Rukiaaaaaa, bersiin kamarnya!

    Kamar saya sudah bersih dan wangi dong :mrgreen:

    Abis tu sekalian kamar saya. 😈

    Bantu pake doa ya πŸ˜†
    tapi mau ding saya bantuin, cuma ya itu tolong kirim tiket Denpasar-Padang PP + Akomodasinya :mrgreen:

    @ andyan | ghani arasyid

    Yeah, mom :mrgreen:

    Btw, lama nggak kliatan nih abang berdua

  11. Saya tidak sedang kesal pada beliau kok. Mana bisa saya kesal pada beliau lebih dari 3 menit…

    Yup… saya juga begitu. Kalau lagi marah sama ibu, saya berusaha untuk enggak negur atau ngomong apapun kecuali hal yang penting banget sama ibu. Tapi ternyata enggak bisa πŸ˜€ ….

  12. :: Rukia 2 Arm

    Ano… kanji awal tambah kana, bukannya berarti “jika sudah dipakai/digunakan” ya? πŸ˜›
    __

    mau ding saya bantuin,

    Oh! Baeknya. So sweet… Kayaknya emang enak ya punya adek cewek. :mrgreen:

    *pura-pura gak lihat pesanan tiketnya* πŸ˜† πŸ˜†

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s